Peran Media Dan Teror Psikologi

EmotionaRasa takut adalah bagian dari kehidupan kita , aseperti  pelecehan, penyakit fisik, bencana alam, hingga perang dan terorisme .

Serangan yang dahsyat yang dilakukan oleh pasukan israel terhadap palestina di gaza saat ini menjadi gemuruh ketakutan di dunia sekarang ini, namun di sisi lain, kita tidak pernah tahu apa yang sebenarnya terjadi ketika informasi kejadian tersebut hanya kita dapatkan melalui koran , menonton di televisi atau pun informasi berupa gambar dan tautan dari wall facebook atau timeline twitter.

Gambar dan video tersebut kemudian dapat memicu “sikap responsip” tidak peduli seberapa dekat atau jauhnya jarak kita dari peristiwa itu terjadi. Yang pasti ada dua unsur utama yang terkadung dalam informasi ini , Yaitu Humanis dan proximity , dimana dalam kaidah jurnalistik menjadi unsur utama dalam sebuah berita.

Sepanjang sejarah, setiap konflik militer telah melibatkan juga apa yang dikenal dengan istilah “perang psikologis” , dalam satu atau lain cara sebagai musuh berusaha untuk mematahkan semangat lawan mereka. Namun berkat kemajuan teknologi, popularitas Internet, dan proliferasi dari liputan berita, aturan keterlibatan dalam jenis pertempuran mental / perang phisikologis pun yang telah berubah dan berkembang.

Gambaran serangan besar-besaran atau tindakan mengerikan, merupakan sebuah efek dari perang psikologis yang tidak terbatas hanya pada kerusakan fisik yang ditimbulkan. Sebaliknya, tujuan dari serangan ini adalah untuk menanamkan “rasa takut” yang jauh lebih besar daripada ancaman itu sendiri.

Oleh karena itu, dampak dari teror psikologis sangat tergantung pada bagaimana tindakan dipublikasikan dan diinterpretasikan. Tapi itu juga berarti ada cara untuk membela diri dan orang yang kita cintai dengan menempatkan rasa takut ini ke dalam perspektif dan melindungi anak-anak kita dari gambar yang mengerikan.

Apa itu Teror Psikologis?

“Penggunaan terorisme sebagai taktik didasarkan pada merangsang iklim ketakutan yang sepadan dengan ancaman yang sebenarnya,” kata sejarawan Timur Tengah Richard Bulliet dari Columbia University. “Setiap kali Anda memiliki tindakan kekerasan, mempublikasikan bahwa kekerasan menjadi bagian penting dari tindakan itu sendiri.”

Sebagai contoh, krisis sandera Iran, yang dimulai pada tahun 1979 dan berlangsung selama 444 hari, sebenarnya adalah salah satu hal yang paling berbahaya yang terjadi di Timur Tengah dalam 25 tahun terakhir. Semua sandera AS akhirnya dibebaskan tanpa cedera, namun acara tetap bekas luka psikologis bagi banyak orang Amerika pun tertanam bagi yang menonton siaran tersebut setiap malam.

Sekarang ini metode teror pun semakin berkembang, jika beberapa tahun silam kita sering melihat gambar sekelompok orang bertopeng melakukan kekerasan terhadap tawanan mereka kemudian mengirim pesan bahwa tindakan tersebut merupakan demonstrasi kolektif kekuasaan kelompok, kini hal tersebut mulai berkembang dengan menampilkangamabr korban dengan lebih ekstrim , dan biasanya terdiri dari prang tak berdaya, seperti wanita dan anak-anak.

“kita pun kemudian memiliki anggapan bahwa orang atau kelompok tertentu telah melakukan hal yang biadab yanpa belas kasihan serta tidak berprikemanusiaan”.

“Dalam perang psikologis, bahkan satu korban pemenggalan dapat memiliki dampak psikologis yang mungkin terkait dengan pembalasan untuk membunuh 1.000 dari musuh,” Tapi dalam hal inspirasi ketakutan, kecemasan, teror, dan membuat kita semua merasa terguncang, sehingga secara tidak sadar , bagi kita yang menerima informasi inidalam bentuk gambar atau video, akhirnya berada dalam posisi dan demoralisasi.” Dalam bentuk mencaci maki, penuh kebencian , toh semua itu tentunya tidak kita sadari .

Ketika peristiwa mengerikan terjadi, para ahli mengatakan hal tersebut wajar membuat kita merasa terganggu, bahkan jika tindakan tersebut terjadi ribuan mil jauhnya.

“Reaksi manusia adalah menempatkan dirinya dalam situasi, karena kebanyakan dari kita memiliki kesehatan mental yang baik dan memiliki kapasitas untuk berempati,”

Menyaksikan aksi teror psikologis juga dapat mengganggu sistem kepercayaan kita, kata Charles Figley, PhD, direktur dari Florida State University Traumatologi Institute.

Ketika dihadapkan dengan bukti teror, seperti gambar kekejaman,  ada beberapa cara di mana orang -orang  biasanya bereaksi:

– Beranggapan bahwa mereka berprilaku tidak manusiawi.

-Menjadi takut dalam arti bahwa hidup di dunia menjadi tidak aman, dengan banyak kejadian yang keji.

– Berusaha Percaya bahwa itu hanya kejadian sementara yang dapat dijelaskan oleh hal-hal tertentu yang telah terjadi, seperti “jika kita tidak melakukan ini, maka itu tidak akan terjadi.”

Cara Mengatasi

Para ahli mengatakan kunci untuk mengatasi teror psikologis adalah dengan menemukan keseimbangan berfikir dan menelaah realitas dengan sehat.

“Ketika orang-orang mulai stres, godaan dan kehilangan realitas mulai kabur antara garis realitas dan fantasi,”

Kenyataan atau realitasnya adalah menjadi korban teror sangat kecil, tapi fantasinya adalah, “Oh saya, itu akan terjadi padaku dan terjadi pada setiap orang.”

“Jika kita kemudian mengaburkan garis itu dan mulai membuat keputusan yang dipengaruhi oleh data dan informasi palsu, akhirnya akan mengarah pada pengambilan keputusan yang buruk.”

hal utama yang mesti kita lakukan adalah untuk tetap berdasar pada realitas, mencari sumber-sumber terpercaya berita dan informasi, dan jangan terburu-buru untuk membuat penilaian cepat berdasarkan informasi yang tidak lengkap atau tidak akurat.

“Jika kita bereaksi berlebihan dengan cara yang emosional, maka kita tidak dapat berpikir dengan logis dan jelas, padahal kita hanya bisa mendapatkan keuntungan dengan cara berfikir rasional,” sementara dil ain hal , Jika kita hanya berdasar pada bagian rasional dan tidak berpikir tentang kemanusiaan dan emosi, maka kita juga menyangkal kepekaan terhadap itu dan kesadaran tentang bagaimana kita dapat menanggapi, mungkin tidak sekarang tetapi akhirnya pada tingkat emosional.”

Mungkin sebaiknya kita bertanya pada diri sendiri mengapa kita bereaksi berlebihan terhadap “ situasi tertentu “ mungkin saja hal ini berhubungan dengan sesuatu yang berada di alam bawah sadar.

“Ini mungkin terkait dengan ketakutan kita pada kematian

Melindungi Diri dari Perang Psikologis

Para ahli mengatakan semua orang kini rentan terhadap efek teror psikologis dibandingkan tahun-tahun terakhir karena perkembangan media, dahulu media sangat terbatas , namun kini mulai semakin berkembang dan dapat diakses dari manapun.

Banyak diantara kita yang belum memahami dan bahkan bisa dibilang sulit tentang arti “hubungan internasional “, sebaliknya malah lebih mudah memahami gambar dan video kita lihat, tanpa bisa menempatkannya ke dalam konteks yang tepat.

“Keprihatinan kita adalah, bahwa setiap orang yang mengakses informasi tersebut , berpotensi besar untuk Mengeneralisasi Jika mereka tidak mampu memahami bahwa kejadin tersebut bukanlah sebuah ancaman langsung.”

Organisasi ahli kesehatan mental , seperti  American Psychiatric Association, mengatakan cara yang paling efektif untuk melindungi diri dari dampak teror psikologis adalah dengan cara, menyadari apa kita lihat di media seperti di televisi dan di Internet saat ini , tersedia banyak jawaban dan penjelasan akan hal tersebut.

Hindari stereotip orang dengan agama atau negara asal mereka. Hal ini dapat meningkatkan prasangka dalam pikiran dan berdampak negatif bagi kita.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

*Sumber  Bacaan :  Ganor, B. “Teror sebagai Strategi Psikologis Warfare,” 15 Juli 2002,

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s